How to make it professional IT

7:52 PM

 

Cerita singkat
“How to make it professional IT”




Seorang anak terkadang tidak mampu berdiri jika tidak di tatih oleh orng tua, sama halnya seorang mahasiswa bidang teknologi. Walaupun ada yang langsung bisa berdiri tanpa di tatih namun hal itu sangat jarang terjadi..

Lalu bagaimana car akita menjadi anak hebat tanpa ditatih?

 

Saya sharing pengalaman pribadi saya sewaktu duduk di bangku SMA kelas 1 jurusan Bahasa di salah satu sekolah negeri di daerah Purwodadi, saya tidak ada background IT dan kedua orang tua saya adalah guru non IT. Namun saya pada saat itu mulai menyukai dunia teknologi, darimana?

Rasa ingin tahu yang tinggi

Saya sejak kecil sudah bermain dengan teknologi, kelas 2 SD membuat mobil Tamiya sendiri, kelas 3 SD dipandu oleh paman saya membuat lampu untuk sepeda saya, kelas 5 SD membuat sound system sendiri di sepeda motor matic saya ( waktu itu udah wah banget! Wkwkkwkw )

SMP ada mata pelajaran TIK dasar, pengenalan Intenet dan ms office, oiya saya sekolah SMP di SMP N 3 Purwodadi tepat didepan rumah saya. Nah mulai dari situ saya tertarik, tertantang untuk mencoba2, apa yang saya coba?

1.      Katanya internet Gudang informasi? Coba searching undur-undur.. eh ketemu detail

2.      Coba searching perangkat PC .. jadi tau apa saja perangkat IT

3.      Coba searching ap aitu keyboard.. jadi tau apa itu keyboard

4.      Coba searching jaringan.. jadi tau ap aitu jaringan

5.      Coba searching membuat jaringan.. jadi tau gimana skema jaringan itu dibuat

6.      Teruss gali sampai detail

Coba pahami runtutan saya mencari informasi, disitu saya mencari apa itu perangkat pc dan pastinya informasi yang saya dapatkan adalah isi dari perangkat pc itu apa saja lalu saya mencari lebih spesifik sampai apa yang saya inginkan saya dapatkan. Tantangan kita sebagai orang awam mencari informasi adalah “Keyword pencarian yang PAS”

Awal kita cari hal yang lebih umum, lalu cari bagian yang lebih spesifik dari hal umum tersebut, nah gali terus sampai dapat informasi yang di inginkan, praktikkan dan terus gali maka anda akan mampu menjadi PRO.

Nah lanjut lagi nih cerita saya,

Saya SMA kelas 1 sudah bisa membuat jaringan computer sendiri pake mkrotik dengan set ip static.
Kemudian saya juga join ke forum2 belajar IT ( dulu join xcode, kaskus, dll ) disitu saya gali semuanya, saya download tools yang unik dan tutorial yang ada saya copy ke word agar pada saat saya membutuhkan maka saya bisa langsung ambil tanpa harus konek ke internet buka2 forum itu lagi

Lambat laun komunikasi di forum membuat saya punya banyak teman, dari berbagai daerah bahkan di singapura dan Thailand ( ngomongnya pake google translate wkwkkw )

Salah satu teman saya yang saya rela samperin karena pengen meetup adalah Guntoro / Gugun di Purwokerto Jawa Tengah. Jaman saya dulu teman-teman saya sangat jarang mau berkelana demi ilmu, males kebanyakan dan hanya saya yang rela motor-motoran untuk cari ilmu sampai ke purwokerto

Dari guntoro saya dapet temen disana yaitu Galang, Dwiky, Luky. Kenapa saya rela kesana? POIN PENTING

1.      Mereka anak SMK Telkom Shandy Putra, sekolah Teknologi terbaik di Indonesia pada saat itu

2.      Mereka welcome, baik

3.      Mereka dewasa

4.      Mereka tidak pelit ilmu

Jadi pilihlah teman yang memang bermanfaat untuk anda, manfaat disini tidak hanya ilmu ya? Teman setia itu sudah bisa menjadi manfaat…

Semakin jalan dengan mereka menambah wawasan saya tentang dunia IT, karena mereka semua hacker jadi saya kebawa deh..

Saya pilah ilmu yang bermanfaat dari mereka, yaitu belajar Bahasa pemrograman web php, html, css, Bahasa c++, dan digital marketing. Namanya anak ABG rasa ingin tau kadang susah dibendung, niat belajar Bahasa pemrograman web tapi uang tipis untuk kewarnet akhirnya minta diajarin bypass billing warnet ke temen saya ( disini dah mulai nakal ).

Semakin dalam, eh rasa angkuh dan emosi muncul..
Saya dulu sabar kalau inet di warnet lagi lemot ( biasanya ada yg download film pake IDM ) tapi kelamaan jadi jengle, cari tau deh tools2 hacking jaringan dan ketemu salah satu tools untuk membelokkan traffic hanya ke computer saya, berbekal ilmu jaringan yang sudah saya miliki saya cari alamat ip se-warnet say acari mac address se warnet dengan tools bawaan windows dan tools saya jalankan. Akhirnya saya bisa menikmati internet cepat, lalu orang lain di warnet itu kemana? MINGGAT!

Itu baru permulaan,

Hari berganti hari belajar di forum semakin banyak ilmu yang saya dapatkan, sekolah nomor 2 warnet jadi nomor 1 saya. Sekolah balik jam 2, bablas warnet sampai jam 11 malam
dimarahin orang tua? Ya jelas

Tapi saya pamit kewarnet belajar jadi orang tua agak adem

Bekal Bahasa C++ saya gali lagi rasa ingin tau saya, “gimana ya cara bikin aplikasi desktop” saya belajar sampai bisa bikin aplikasi sederhana seperti shutdown computer, restart computer, open port, close port, informasi IP, mac address, dan membuat aplikasi keylogger sederhana

Bosan belajar bikin aplikasi, saya mulai nakal decompile aplikasi orang lain dan compile ulang menjadi aplikasi seakan-akan milik saya. Inalilahi, ini sebuah Tindakan yang sangat jahat, sama aja mencuri

Sampai sini ada pertanyaan?

Jika tidak, yuk lanjut

 

Bulan berganti bulan, mataharipun tak Nampak.. yaiyalah

Saya terusss belajar gali terus informasi yang saya dapatkan sampai akhirnya saya kuliah. Setelah saya kuliah, saya sadar

APA ITU HACKER

APA ITU CRACKER

SEJAUH MANA ANDA MAMPU MENAHAN DIRI DARI EMOSI

APA ITU PENTEST

APA ITU BUG HUNTER

APA ITU HARGA DIRI

Hacker itu tidak merugikan orang lain, kalian bisa masuk ke system mereka kalian laporkan ke  mereka agar mereka jadi maju untuk memperbaiki sistemnya. Bukan merusak dan mencuri data! Hacker itu sebutan orang jalanan bagi saya, bagi orang akademisi dan bukan bocah adalah Cyber Security

Kok gitu sih?

Karena nama hacker sok keren

Nama hacker sudah kotor dimata masyarakat

Nama hacker terlalu umum ( hacker memiliki definisi membobol ) jadi bisa dimaknai jahat, walaupun yg jahat itu cracker jadi lebih tepatnya sebut Cyber Security.


Semoga cerita sekelumit saya mampu tmen2 pahami bagaimana saya bisa menjadi dosen bidang teknologi saat ini.

 

Oleh : Deden Hardan Gutama, S.Kom, M.Kom
Dosen Universitas Alma Ata
Mahasiswa Doktoral Sistem Informasi  Universitas Diponegoro Semarang

Artikel Terkait

Latest
Previous
Next Post »